18 Juni 2024, 1:46 am

Balai Besar Jeneberang Tutup Tanggul Sungai Jebol di Wilayah Luwu Utara Terdampak Banjir

Liputan : Dedi

Luwu Utara, batarapos.com – Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang (BBWSPJ) terus melakukan upaya penanganan perbaikan tanggul sungai yang jebol di kecamatan terdampak banjir di Luwu Utara.

Penanganan tersebut dilakukan dengan menutup sejumlah titik tanggul jebol.

Diantara Kecamatan yang di ketahui terdampak banjir akibat tanggul jebol tersebut antara lain, Kecamatan Malangke Barat.

Kepala Dinas PUTRKP2 Luwu Utara, Muharwan mengatakan,  penanganan tanggul jebol dilakukan dengan memasang jumbo bag di beberapa titik.

“Pekerjaan titik jebolan di Desa Wara Kabupaten Luwu Utara dengan panjang jebol 27 meter progresnya sudah 90% berdasarkan informasi dari Balai, kemudian di desa Lembang-lembang dengan jebolan 70 meter progresnya 30%. Sementara  pemasangan jumbo bag di Desa Limbong Wara dengan panjang jebol 15 meter progresnya sudah 100%,” terang Muharwan, Selasa (4/6/2024).

Khusus di Desa Pombakka, di titik To’Lemo sudah tertutup dan sementara dilanjutkan di titik Wara, Kecamatan Malangke Barat.

“Karena curah hujan masih tinggi dan luas genangan bertambah, sehingga pekerjaan balai diharapkan rekonstruksi pasca bencana. Saat ini masih dilakukan penangangan tanggap darurat dengan melibatkan stakeholder dalam mitigasi melalui edukasi kebencanaan, proses evakuasi, intervensi asesement berdampak yang dilakukan oleh BPBD dan dibantu oleh stakeholder lainnya,” ucap Muharwan.

“ Sementara untuk pertemuan Sungai Baliase dan Sungai Masamba akan dilakukan proses pembuatan tanggul  dan pengendali air oleh pihak balai,” jelasnya.

Sebelumnya, Kabid Operasional dan Pemeliharaan BBWSPJ,  Nalvian menyampaikan bahwa pihaknya sementara membuat desain pengendali air (jetty) di Wilayah Pombakka.

BERITA TERKAIT

TRENDING

JARINGAN SOSIAL

3,001FansSuka
263PengikutMengikuti
53PengikutMengikuti
3,190PelangganBerlangganan